Buku Sekolah Elektronik vs Buku Cetak: Untung Mana?

Beberapa hari yang lalu, aku diminta adekku yang baru kelas 9 (di salah satu SMP negeri di Jogja) untuk download buku sekolah elektronik (BSE). Dia disuruh gurunya yang juga memakai buku yang sama. Alamatnya di http://bse.depdiknas.go.id. Semua file buku berformat pdf. Untuk download, satu buku dibagi menjadi beberapa bagian. Penamaan file tiap buku selalu sama, yaitu:
00 Sampul Depan.zip (ukuran file)
01 Prelim.zip (ukuran file)
02 Bab 1.zip (ukuran file)
03 Bab 2.zip (ukuran file)

12 Sampul Belakang.zip (ukuran file)

Wah, lumayan juga sekarang kalo butuh buku gak perlu beli. Tetapi, ada saja masalah yang masih mengganjal. Kalo bukunya udah didownload, trus diapain? Apakah tiap hari kudu buka lewat komputer buat baca? Padahal kan dipake buat pelajaran di kelas juga.

Kalau yang punya komputer sama printer, tinggal nyiapain tinta sama kertas aja. Lha kalo nggak punya komputer atau printer? Berarti kudu ngeprint di rental. Padahal tiap buku rata-rata memiliki 200 halaman (SMP & SMA. Buku SD sekitar 120). Anggap aja tarif cetak Rp 300/halaman (udah paling murah). Berarti buat nyetak satu buku habis 200×300 = 60 ribu??? Gila!! Kalo satu buku cetak harganya 20-30 ribu, ya mending beli lah. Lagipula kualitas kertas sama gambarnya juga bagus. Oiya, kalo donlot di warnet, tambah lagi biaya Rp 3000/jam dan Rp 500 buat parkir. Hehe.

Kecuali kalo emang niat banget ngeprint, berikut ini beberapa tips agar pengeluaran lebih hemat.

1. Buat yang gak punya komputer:

Tips pertama, jangan ngeprint di rental. Ngeprint aja di tempat temen alias nebeng. Tapi tidak disarankan. Kasihan temennya. Udah ngabisin kertas, tinta pula. Kecuali kalo bawa kertas sendiri (kalo beli di Rp 100 per lembar). Tapi resikonya nanti dianggap tamu tak diundang. Tiap kali kamu datang ke rumahnya dia takut kalo ntar mau ngabisin tinta lagi. hehe.

Tips kedua, ngeprint tetep di rental, tapi pake teknik khusus. Teknik pertama: dua halaman jadiin satu. Jadi ntar tulisannya kecil-kecil. hehe. Teknik kedua: kualitas tintanya pake yang ekonomi atau quick. Jadi ntar kalo diliat agak samar-samar. Hehe. Kalo pake teknik kedua ini, kudu ngelesi (ngelobi/negosisasi) mas penjaga rental. Bilang aja kalo ngeprintnya irit, bayarnya jangan full atau cuma setengahnya aja. Gitu. Teknik ketiga: kalo ada gambarnya, dihilangin aja. Soalnya kalo ada gambarnya, biaya nyetaknya jadi meroket. Bisa nyampe Rp 1.500,00/halaman (dibodohi sama rental, padahal aslinya gak nyampe segitu. Kalo misalnya terpaksa harus dicetak karena gambar itu penting, dibikin grayscale aja biar gak nambah biaya cetak berwarna.

2. Buat yang punya komputer:

Sebenernya kalo punya komputer sendiri, printer sendiri, tinta sendiri, kertas sendiri, terserah sih mau gimana ngeprintnya. Mau ngirit, mau boros, mau berwarna, mau hitam putih, mau yang bagus, mau yang kurang bagus, terserah. Tapi yang jelas, kalo ngeprint normal-normal aja, hasilnya jadi aneh. Misalnya diprint per halaman, trus pake kertas hvs 70 atau 80 gram. Hasilnya: kayak buku kuliah. Udah besar, tebal, berat lagi. Ntar nggak muat dimasukin ke tas. Kasihan kan kalo yang masih SD. Orangnya sama tasnya lebih gedhe tasnya. Kalo kata Pak Eko Prasetyo: misal ditimbang, bukunya bisa jadi lebih berat daripada orangnya. Haha, saking banyaknya pelajaran di SD + buku-bukunya yang juga banyak.

3. Buat yang mau mbathi, alias nyari keuntungan:

Satu buku diprint yang bagus. Kalo perlu, sampul depan, sampul belakang, dan kata pengantar juga diprint lengkap. Habis itu difotokopi. Pake kertas burem juga gak papa, yang penting keliatan. Lebih bagus lagi kalo kertas HVS, biar gak bikin pedes mata kalo dibaca. Nah, habis itu dijual ke temen2 sekelas. Jadi, kalo misalnya satu buku habis 15 ribu, dijual 18-20 ribu. Bilang aja buat ganti ongkos nyetak. Tapi harga segitu kayaknya gak mampu bersaing sama buku cetak ya. Kalo dipikir-pikir, mending buku yang asli (terbitan Erlangga) atau buku lain terbitan Tiga Serangkai, Bumi Aksara, dsb. Biar mahalan dikit, yang penting kualitasnya bagus. Kayaknya buat nyari untung prospeknya kurang bagus. Hiks.

Kesimpulannya adalah, Buku Sekolah Elektronik kurang memberi pencerahan pada sistem pengadaan buku pelajaran. Meski gratis, untuk membacanya tidak praktis. Apa tiap mau belajar kudu nyalain komputer? Ada salah satu gurunya adekku, kalo tiap pelajaran mesti pake ruang ava. Beliau bawa laptop sendiri, buka buku elektroniknya itu. Sayangnya, kalo mesti pake ruang ava tiap kali pelajaran, masa guru-gurunya mau rebutan? Kecuali kalo di tiap kelas udah ada fasilitas komputer + LCD, kan jadi gampang. Tapi ya sama aja, kalo muridnya pada belum punya bukunya. Hehe. Ada solusi?

One thought on “Buku Sekolah Elektronik vs Buku Cetak: Untung Mana?

  1. Aldrin Arief berkata:

    buku elektronik itukan sudah diatur harganya tak bolej lebih dari Rp,12.500. Harga itu masih bisa dapat kalau cetak kolektif.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s