kartu ujian ketinggalan, ribet amat!!

Kadang-kadang formalitas memang sangat menyebalkan. Beberapa pekan yang lalu, pas berangkat mid semester hari pertama aku lupa bawa kartu peserta ujian. Ingetnya pas udah jauh dari rumah. Pengen balik tapi waktunya udah mepet. Waktu itu jadwal ujian jam 7.30.

Begitu sampe di kampus jam 7.24, aku langsung ke tata usaha MIPA Utara. Nyampe sana ditemui seorang ibu2.

Begitu aku beritahu maksud kedatanganku, aku langsung ditanyai.
“Rumahnya mana, Mas?”
“Jombor ke barat, Buk.”
“Itu mana ya?”
“Deket Cebongan.”
Ibunya bingung. “Pulang Mas, diambil.”
Wah, enak aja! (dalam hati lho ya, kata-kataku gak sekejam itu)
Pasti gak ngerti yang namanya Cebongan!

“Wah, jauh Buk! Gak sempet kalo ngambil. Kalo bolak-balik, sampe sini udah jam 8 lebih.
“Ujiannya jam berapa?”
“Setengah delapan.”
Akhirnya ibu itu nyadar juga.
“KTMnya mana?”
“Ini, Buk.”
“Bawa bukti pembayaran BOP?”
“Saya dapet beasiswa BOP, pake SK.”
Karena aku gak bawa, lalu diambilkan SK. ”
Setelah liat namaku di situ,,
“Tunggu bentar, ya.”
“Ya, Buk.”
______
Lalu si ibu menuju sebuah komputer yang menya;la. Klik sana-sini, habis itu ditinggal. Menuju komputer satunya lagi. Trus dinyalain tuh kompi. Huff, lama banget loadingnya. Barulah habis nyala trus masuk ke database MIPA. Masukin nomer indukku, trus ketemu. Lalu diprint. Aku liat yang dilakuin si ibu soalnya keliatan dari jendela loket.
Habis itu si ibu balik ke loket.
“KTMnya tinggal sini dulu ya. Kalo mau ngambil, bikin surat pernyataan.”
“Pernyataan apa, Bu?
“Surat pernyataan tidak akan mengulangi lagi.
“Lah! Kok ribet banget to Bu?”
“Lha kalo ilang itu nanti harus pake Surat Kehilangan dari polisi.”
(Waduh, gila… Ternyata mahal banget tuh kartu ujian)
“Oalah, Bu… Repot banget. Punya saya tu bener-bener ketinggalan.”
“Lha kalo nggak gitu ntar diulangi lagi…”
Sebenernya aku mau ndebat lagi. Tapi karena ujian dah mulai, dengan terpaksa aku sudahi saja.
“Oh, ya.. Makasih ya, Bu. Mungkin besok pagi saya ke sini lagi.”
Aku langsung cabut ke ruang K1, tempat ujian Fisika Matematis. Gara-gara kejadian ini, aku melewatkan obrolan temen2 tentang pembahasan soal-soal tahun lalu.
______
Begitu nyampe di rumah, aku masukin kartu ujian yang asli ke tas. Habis itu bikin surat pernyataan. Bingung kata-katanya gimana. Tapi lalu dapet ide. Pertama-tama minta maaf, trus janji tidak akan ngulangi, trus meyakinkan petugas TU bahwa aku kartu ujianku bener-bener ketinggalan dan gak punya maksud apa-apa dengan minta kartu ujian yang baru. Tapi karena printerku tintanya habis, gak jadi dicetak deh. Niatnya besok siang mampir ke rental.
Paginya…
Aku lupa mampir rental. Toh aku dah punya kartu ujian. Malah punya 2. Surat pernyataan kan cuma buat ngambil KTM. Akhirnya sampe mendekati hari-hari terakhir ujian, baru inget buat ngambil KTM. Hehe.
Di TU gak ada ibu-ibu yang dulu. Cuma ada mbak-mbak yang belum pernah aku liat sebelumnya.
“Mbak, mau ngambil KTM.”
“Namanya?”
“Ahmad Ali Fahmi.”
“Mana, nggak ada.”
(Wah, bercanda ni mbaknya)
“Oh, ada. Oh, itu, yang kartunya ketinggalan ya?”
“Iya, Mbak.”
Pas mau diserahin,
“Surat pernyataannya mana?”
Waduh, ternyata ada tulisan di kertas yang ditempel ke KTM. Aku pikir mbaknya gak tau je.
Pas udah tak serahin surat pernyataannya,,
“Kok gak ada materainya? 6000”
(BEUUUUHHHHH….)
“Pake materai juga po?”
Mendengar sedikit keributan itu, seorang bapak yang ada di dekat situ mendekat. Tau permasalahannya, bapak itu langsung menerima surat itu, trus menyerahkan KTM-ku. Trus beliau masuk ke ruang yang ada di dalam (ruang apa ya namanya, gak inget). Huff, syukurlah,,, Tapi tau-tau bapaknya keluar lagi. Ini belum ditandatangani.
“Oh, iya Pak. Lupa.”
Setelah itu, selesailah masalah.
Hosh, kartu ujian ketinggalan kok kaya di luar negri kehilangan paspor aja.
Huff..

8 thoughts on “kartu ujian ketinggalan, ribet amat!!

  1. wah… ternyata kartu ujian di tempatmu sangat amat berharga ya??? hohohoho… ^^V

    waktu mid kemarin aku juga ada adegan kartu ujian ketinggalan, tapi ingetnya pas dah mulai ujian, tapi ngurusnya gak seribet kamu,, tapi kata2 dari Ibunya tu lho,, duuh…. sakit hati aku.. hiks…

  2. dzikrina berkata:

    sistem yang mempersulit,,,

    jaman feodal,,,
    ga tau pa, masih ada mahasiswa jujur di dunia ini (maap Al, aq jd esmossi hehe)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s